Misteri 'Tasik Neraka' Lake Natron, Mampu Menukar Haiwan Yang Berkunjung Menjadi Batu




Terdapat sebuah tasik di Tanzania, Afrika yang sungguh cantik apabila dilihat dari jauh. Dari sudut pandangan kita, tasik itu mungkin kelihatan biasa sahaja, merupakan tempat persinggahan burung-burung untuk berhijrah atau mencari makan.


Namun, tasik ini mempunyai misteri tersendiri di mana ia mampu menukar burung-burung atau haiwan sekelilingnya menjadi batu. Tasik ini di beri gelaran sebagai 'Tasik Neraka' oleh penduduk dunia kerana ia sangat menghakis.


Pemandangan di sekitar tasik Natron agak menyeramkan kerana ia di penuhi dengan haiwan-haiwan yang telah menjadi 'batu' atau mengeras seakan-akan disimen. Lebih menyeramkan, keadaan haiwan-haiwan ini seolah-olah masih hidup walaupun hakikatnya sudah mati.



Air di Tasik Natron ini mempunyai pH setinggi 10.5 dan ia boleh membakar kulit dan mata haiwan. Ia mempunyai pH yang sedemikian kerana natrium karbonat dan mineral lain mengalir ke dalam tasik itu dari bukit-bukit di sekitarnya. Pada masa yang sama, natrium karbonat itu dahulunya digunakan dalam pemumiaan pada zaman Mesir.


Semasa musim pembiakan, lebih kurang 2 juta burung bangau menggunakan tasik cetek sebagai tempat pembiakan utama mereka di Afrika. Sarang bangau dibina di atas pulau-pulau kecil yang terbentuk di tasik semasa musim kering. Tasik Natron yang memiliki keluasan sehingga 642 kilometer persegi menjadikan ia sukar untuk dilalui oleh burung-burung tersebut.



Jika haiwan-haiwan ini cuba mendarat atau termasuk ke dalam tasik berkenaan, ia akan menjadi keras disebabkan kandungan sodium karbonat atau garam natrium yang sangat tinggi yang melekat pada badan. Suhu yang tinggi di tasik tersebut juga merupakan penentu nasib haiwan-haiwan yang terjerumus ke dalam tasik.


Air yang cepat panas dan cepat tersejat dengan mudah melekat pada tubuh mereka. Apa yang berlaku, mereka tidak mampu terbang disebabkan bulu yang semakin mengeras dan memberat menyebabkan haiwan-haiwan ini mati serta-merta dan menjadi batu.


Seorang jurugambar amatur, Nick Brandt telah menceritakan pengalamannya dalam buku Across The Ravaged Land, ketika dia mula-mula tiba disitu, dia terkejut dengan apa yang dilihat. Dia menemui berpuluh-puluh ekor bangkai bangau, burung, kelawar, helang dan sebagainya dalam keadaan masih sempurna.


Terpegun dengan apa yang dilihat, dia mengutip beberapa ekor bangkai lalu diletakkan diatas ranting dan batu untuk diambil gambar. Tujuannya adalah untuk memberi nafas baharu kepada bangkai-bangkai itu.


Menurut para pengkaji, tasik Natron menerima air daripada kawasan sekitarnya seperti dari bukit. Tetapi air yang telah masuk tidak dapat mengalir keluar dan hanya dapat tersejat melalui udara. Keadaan tersebut akhirnya menyebabkan airnya menjadi sangat bergaram dan jumlah bahan kimia natron yang banyak pula seterusnya menjadikan airnya sangat beralkali.


Suhu airnya pula boleh mencapai setinggi 41 darjah celsius. Walau bagaimanapun, ada beberapa spesis hidupan yang dapat menyesuaikan diri dengan keadaan yang sangat ekstrem ini, contohnya ikan talapia Alcolapia Latilabris, flamingo dan sejenis alga. Alga yang unik itu pula menjadi sumber makanan kepada flamingo (sebab badan ia berwarna merah jambu) dan menjadi punca kepada warna air tasik tersebut berwarna kemerah-merahan. Sumber: Smith Sonian Mag



EmoticonEmoticon