Penyelidik Jumpa Kota Emas yang Hilang Berusia 3,000 Tahun Di Mesir

Tags



Penemuan kota purba berusia 3,000 tahun, yang terkubur di gurun pasir Mesir ini dinilai sebagai salah satu penemuan arkeologi terpenting sejak makam Tutankhamun. Kota ini ditemui di bawah timbunan pasir oleh para penyelidik diketuai oleh ahli arkeologi Mesir terkenal Zahi Hawass dengan kerjasama Majlis Antikuiti Mesir.


Menurut Zahi Hawass, kota purba dengan nama Aten itu adalah yang terpenting pernah ditemukan di Mesir. Lokasi kota itu dikenalpasti melalui penggalian yang bermula pada September 2020, dan mengumumkan penemuan "kota emas yang hilang itu" di bandar Luxor, Mesir pada 8 April 2021 lalu.


Kota itu dipercayai merupakan peninggalan masa kekuasaan Amenhotep III, salah satu firaun atau pemerintah terbesar Mesir, raja kesembilan dari dinasti ke-18 yang memerintah Mesir dari tahun 1391 hingga 1353 Sebelum Masihi (SM).


Kota itu kemudian diambil alih oleh anaknya, firaun Ay dan Tutankhamun, yang makamnya ditemukan di Lembah Para Raja oleh ahli arkeologi Howard Carter, pada 1922. Kota Emas ini adalah penempatan pentadbiran dan perindustrian terbesar kerajaan Mesir di pinggir barat Luxor, berdasarkan rujukan sejarah.


"Kota hilang ini merupakan penemuan arkeologi terpenting setelah makam Tutankhamun," kata Betsy Brian, profesor Mesirologi di Universiti Johns Hopkins di Amerika Syarikat.



Penyelidik turut menemui tulisan bertarikh 1337 SM yang mengesahkan bandar itu aktif ketika pemerintahan anak lelaki Amenhotep III. Pakar sejarah pula percaya setahun selepas periuk tembikar dihasilkan, bandar itu ditinggalkan dan Amarna menjadi ibu kota baru yang terletak kira-kira 402 kilometer ke utara namun puncanya tidak diketahui.


Betsy Brian berkata, penemuan baru kota itu akan memberi kita sedikit gambaran tentang kehidupan orang Mesir purba, selain membantu kita menjelaskan salah satu misteri terbesar dalam sejarah iaitu mengapa Akhenaten dan Nefertiti berpindah ke Amarna.


Ketika dijumpai, Kota Emas ini kelihatan dalam keadaan cukup baik dengan dindingnya masih utuh membentuk sebuah bangunan. Ia juga dilengkapi dengan ruangan yang penuh dengan peralatan rumah tangga.


Penggalian bermula di tepi barat Luxor dekat Lembah Para Raja, sejauh 500 kilometer dari sebelah selatan Ibu Kota Kairo, itu berhasil 'membongkar' banyak penemuan arkeologi berharga, seperti perhiasan, tembikar berwarna, kumbang kotoran, dan batu bata lumpur dengan anjing laut terukir yang tertulis pada Raja Amenhotep III.


Ahli arkeologi turut menemui kedai roti, kawasan memasak dan kawasan penyediaan makanan yang dilengkapi dengan ketuhar dan tembikar simpanan. "Dari ukurannya, kita dapat mengetahui bahawa dapur ini mampu memuatkan sebilangan besar pekerja," kata Hawass. Sumber: Egypt Today



Rangka seseorang dijumpai di lokasi Aten yang disebut kota emas berusia 3,000 tahun di Mesir. - Foto Zahi Hawass Center of Egyptolog.


EmoticonEmoticon